Turki Ancam SAA saat AU Mesir Tiba Bantu Suriah

https://www.alaraby.co.uk/english/blog/2016/11/24/regime-invites-aleppo-rebels-to-football-friendly-bombs-them

Skala prioritas Mesir saat ini —dalam politk luar negeri– adalah membantu pemerintahan Suriah atau Al-Assad. Dua hari setelah diwawancarai salah satu media Televisi Portugal, Presiden Mesir, Jenderal Assisi mewujudkan pernyataan itu. Sejumlah pilot dan pesawat tempur Mesir dikabarkan telah tiba di pangkalan Militer AU Suriah di dekat kota Hom, provonsi Homs. Kedatangan pesawat tempur Mesir terjadi beberapa jam setelah AU Suriah memombardir posisi pemberontak di pedesaan Lattakia hingga menewaskan  3 pasukan Turki (TAF) di kawasan tersebut.

Tidak lama setelah peristiwa itu, berselang  4 jam kemudian AU Turki membalas, menyerang sengit posisi SAA dan afiliasinya di kawasan pegunungan Latakia. Hingga kini tidak diketahui berapa korban jiwa di pihak SAA namun menurut informasi lain, sebuah pesawat tempur Turki ditembak jatuh oleh sistim pertahanan udara SAA.

Tampaknya kisruh Suriah tak akan berhenti. Selain itu lambat laun Turki memperlihatkan wujud aslinya mebantu pemberontak FSA ang kini mulai terlihat kewalahan menghadapi gempuran intensif AU Rusia dan Suriah. Lebih dalam lagi Turki memperlihatkan ambisnya yakni menghancurkan atau menjatuhkan pemerintahan Suriah dalam kekuasaan resim Bashar al-Assad.

Turki tidak saja memberi bala bantuan keuangan, pelatihan dan militer serta persenjataan melainkan ikut terlibat dalam perang darat berbaur dengan FSA. Bahkan sejak operasi pembebasan Eufrat bertajuk Euphrate Shiled digelar pada Agustus lalu, pesawat tempur Turki kian berani dan merajalela masuk ke dalam wilayah Suriah dengan alasan membabat ISIS namun dibalik Turki leluasa menghajar pembevontak Kurdi Suriah, SDF/YPG.

Pada awalnya Erdogan berdalih membebaskan Jarabulus dari cengkeraman ISIS kini melebarkan sayap ke selatan dalam wilayah Suriah ke arah kota Al-Bab. Setelah itu, Erdogan merencanakan merebut kota dan kawasan Manbij yang dikuasai SDF dukungan AS setelah merebut susah payah dari ISIS melalui salah satu pertarungan senjata paling ganas dan berat dalam hampir enam tahun perang Suriah.

Kini, setelah tiga pasukan TAF tewas militer Turki bersumpah akan membalas SAA. Inikah momen “tepat” yang dinantikan Turki selama ini? Jika ini diharapkan Turki berarti Turki telah punya alasan kuat dan jelas invasi Suriah dengan lebih intensif dan terbuka. Tiga anggota TAF dijadikan martir demi ambisi tersebut setidaknya adalah ambisi meletakkan FSA sebagai pemenang dalam perang Suriah.

Namun demikian apakah hal itu akan mudah bagi Turki?

Tampaknya tidak. Meski Erdogan telah mereposisi penempatan poisisi strategis pada anggota kepercaayannya pada pos-pos penting dalam struktur pemerintahan dan militer Turki pasca Kudeta namun hal itu bukanlah sebuah jaminan sebab kebijakan garis keras Erdogan memberangus kudeta gagal 15 Juli lalu masih menyimpan bara api balas dendam akibat tindakan anarkis dan keras Erdogan.

  • Selain itu, NATO telah mengingatkan Turki bahwa tidak akan terlibat dalam pertempuran jika Turki berperang dengan Suriah
  • AS juga tidak akan membantu Turki karena telah memahami agenda khusus Turki dibalik kampanye perang terhadap ISIS dalam konflik Suriah.
  • Obama telah memperlihatkan sikap lunaknya pada rezim Suriahmenjelang masa akhir pemerintahannya. Selain itu, Presiden terpilih Donald Trump juga telah mengirim pesan tentang sikap AS pasca Obama akan lebih obektif pada Suriah demi mencapai perdamaian di sana.
  • Rusia juga bukan lawan mudah Turki dalam bidang intelijen dan militer. Persetruan langsung Turki dengan Suriah akan berdampak pada memburuk hubungannay hubungan Rusiaa yang telah berusaha menahan amarahnya pada Turki atas sejumlah tindakan rezim Turki tidak bersahabat pada Suriah dan menembak jatuh dengan sengaja sebuah Su-24 Rusia pada  24 Nopember 2016 lalu.

Dengan demikian sepantasnya Turki melihat tanda-tanda demikian sebagai masukan penting untuk menghentikan ambisinya terhadap Suriah.

Ditengah sikap panas dan ambisius Turki, krisis Suriah kini semakin “ramai” setelah AU Mesir resmi masuk dalam kancah perang Suriah di posisi Suriah pada 24 Nopember 2016.

“An Egyptian unit that includes 18 Egyptian pilots has started to work at Hamah military airbase in Syria since November 22,”tulis middleeastobserver, edisi 25/11/20₁6 beberapa saat lalu pada laman breakingnews mereka.

Lalu, mengapa Mesir mengambil kesimpulan atau tindakan kesannya tidak populer. Apakah Mesir tidak tau keputusannya mengandung risikotinggi pada kemanan dan perekonomian Mesir?

Semua keputusan tentu ada risiko seperti mata uang logam punya dua sisi bertolak belakang demikian juga halnya langkah dan keputusan Mesir berpihak pada Suriah, Iran dan Rusia. Tampaknya otoritas Mesir telah menjalani sejumlah kajian intelijen, potensi ancaman dan peluang bidang politik dan ekonomi yang ingin diraih pasca Perang Suriah, beberapa diantaranya adalah :

  1. Kajian intelijen Mesir mengarah pada kesimpulan adanya peranan Turki dan Arab Saudi atas maraknya aksi terorisme di seluruh dunia terutama di timur tengah dan khususnyadi dunia arab.
  2. Arab Saudi telah menghentikan penjualan minyak ke Mesir setelah Mesir menindak tegas pelaku Arab Spring di Mesir sehingga terjadi kerusuhan di Mesir hingga berpotensi menghancurkan persatuan dan kesatuan Mesir.  Mesir tersinggung dan sikap Mesir ini bisa jadi sebuah ekpresi balas dendam Mesir pada KSA akibat diperlakukan seperti tidak semestinya untuk sebuah negara dan lebih-lebih pada sesama negara Arab.
  3. Keputusan Mesir setidaknya merupakan sebuah tanda telah bangkit rasa solidaritas kubu Proksi Rusia menghadapi arus keras geopolitik kubu AS atau setidaknya Turki.  Menurut sejumlah analisa, Mesir termasuk dalam proksi Rusia jika terjadi PD-3. Hampir 20 negara Proksi Rusia akan menghadapi 100-an Proksi AS jika pecah PD-3. Selain Mesir, negara lain dipihak Rusia adalah Iran, Irak, Yaman, Libya, RRC, Venezuela, Kuba, Korut, India, Indonesia dan lain-lain.
  4. Keberanian Mesir mungkin saja akan diikuti sejumlah negara Timur Tengah lain dan Uni Eropa berpihak ke Turki, namun keputusan Mesir itu bisa jadi akan menghentikan animo negara-negara Arab, Israel dan UE untuk melibatkan diri pada topik-topik yang kontradiktif dengan upaya meningkatkan kemakmuran bagi masyarakat negara-negara maju tersebut akibat terlibat perang TimurTengah atau lebih ekstrim mereka tidak akan melibatkan diri pada PD-3 hanya akibat gagal mengurusi pemerintahan negara lain.

Dengan demikian tidak mudah bagi Turki memaksakan keinginannya. Setidaknya keterlibatan Turki berperang di Suriah untuk melumpuhkan rezim Assad akan berdampak pada terjadinya instabilitas keamanan didalam negeri yang dilakukan oleh SDF atau ISIS dan lain-lain sebagaimana klaim Turki selama ini atas sejumlah aksi teror di seantero Turki.

Animo atau ambisi Turki menguasai atau menjatuhkan rezim Assad bisa jadi membuat Kurdi Suriah-Kurdi Irak dan Kurdi Iran serta Kurdi di Turkmenistan berubah strategi  sikap menjadi berpihak pada Pasukan rezim Suriah.

Prakiaran ini bukan mengada-ada. Buktinya 5 jam lalu saat tulisan ini sedang disiiapkan, pasukan SAA dan SDF Kurdi melaksanakan ofensif ke arah sisi barat AL-Bab. Meski tidak mengarah ke kota Al-Bab tapi kolaborasi”duet” SAA dan YPG ini mampu mencuri wilaah dari ISIS dan menahan tusukan FSA terhadap SDF/PG. Keliihatannya taktik SAA ini bertujuan membantu YPG/SDF menahan FSA atau Turki yang melaju seakan tidak terbendung.  Dikabarkan aksi koalisi bingung SAA – YPG/SDF ini telah mampu merebut beberapa desa untuk membuka jalan PG/SDF menuju ke Al-bab dari arah Afrin.  “SAA  and YPG is advancing in Northern Aleppo (near Tal Shair) and captured the many town (Halish, Sheikh Kife, Juba, Nirbeh),” tulis sumber  twitter.com. 

Sejumlah negara barat juga pasti mampu mencerna dan menganalisa dengan bijaksana dan obyektif ada apa dibalik ambisius Turki pada Suriah. Mereka–lambat laun– pasti akan melepaskan dukungannya padaTurki.  Itu artinya Turki akan menggantung harapan pada KSA, Qatar, Kuwait, UEA dan kelompok-kelompok bersenjata bayaran dari Chechnya, Sahara dan Afrika Utara, Asia tenggara dan lain-lain. Itu  juga artinya adalah biaya keluar akan sangat besar. Belum lagi kelompok-kelompok itu akan melaksanakan aksi balas dendam apabila suatu saat melihat mereka teryata ditelantarkan  atau merasa dikorbankan oleh Proksi Turki. Bukan mustahil mereka akan masuk ke Turki dan akan mengacaukan negeri itu.

Oleh karena itu, Turki harus legowo, menerima kenyataan bahwa urusan dalam negeri orang lain biarlah negara itu selesaikan sendiri. Jika mampu berkaca, bagaimana JIKA hal itu terjadi sebaliknya, Suriah memasuki wilayah udara Turki dan menyerang pasukan negara itu, membantu pemberontakan di Turki, membiayai bahkan terlibat perang darat frontal melumpuhkan Erdogan. Apa kira-kira pandangan Turki pada Suriah jika hal itu terjadi di Turki. Tentu tidak adil bukan?

Oleh karenanya sebaiknya Turki memperkecil targetnya dalam konflik Suriah. Jika tidak ingin terlibat dalam pembangunan kembali Suriah pasca reruntuhannya, Turki masih punya target tak kalah humanis lain yakni mengurus pengungsi sebelum dipulangkan kembali ke Suriah dalam keadaan sehat dan baik-baik saja. Dengan sikap itu bisa jadi tak ada “satpun” pengungsi ingin meninggalkan Turki lagi alias akan memilih dan mencintai Turki ketimbang pulang ke Suriah kembali.

Melihat tanda-tanda akan runtuhnya pertahanan akhir pemberontak FSA di Aleppo timur bisa jadi itu adalah sebuah tanda akan berakhirna perang Suriah degan tidak ada kemenangan mutlak di phak SAA dan Rusia, sebab meski pihak kalah jadi debu, pihak pemenang pun jadi arang akibat terlalu banyak korban jiwa dan material ditumpahkan untuk meraih kemenangan semu itu.

 independent.co.uk : Civilians from both sides of the conflict-hit city came together in an attempt to bring

Biarlah rezim Suriah mengurus urusan dalam negerinya JIKA tak sanggup melihat proksi Rusia terlibat di dalamnya. Apalagi rezim Suriah telah mengundang  FSA berkali-kali dengan selebaran menyerah untuk damai dan mendapat amnesti. Bahkan kini telah dikirim selebaran mengajak hentikan permusuhan dan berperang dan lebih baik main sepakbola dalam pertandingan persahabatan di Aleppo timur.

Kedengarannya seperti mengejek, tapi jika mampu mengedepankan logika dan tidak apriori ajakan itu sangat ampuh mendinginkan suasana. Mirip kata pepatah lama, panas setahun dihapuskan oleh hujan perdamaian sehari..

8 Rencana Srtategi SAA perkuat pertahanan Aleppo

Sementara itu dari kota Aleppo timur posisi SAA sudah di atas angin untuk mengurung rapat FSA di bagian tengah kota Aleppo setelah distrik Hanano berhasil dikuasai SAA.

Melihat pada pola gerakan mengurung SAA seperti ini kemungkinan besar SAA akan menguasai beberapa wilayah sekitar Alepoo secara bertahap yakni pesisr Aleppo timur, kemudian di depan bandara Internasional Aleppo, lalu ke bagian pesisir barat, kemudian ke kawasan Citadel Old Aleppo. Kemudian  ke bagian luar kota Aleppo di luar 1070 Project  untuk menguasai jalur sutera Aleppo- Idlib “Damascus International Way” jika mampu menguasai kawasan Yazeed Ben Mauya . Dan terakhir ke kawasan luar kota bagian timur kota Aleppo dari desa Biyanun yang akan menghubungkan kota Hayyan sampai ke kota Kafr Hamrah sepanjang  14 Km.

8-strategi-saa-rebut-kota-aleppo-umum

Ada 8 langkah ekpansi dan pengamanan wilayah menjadi skala prioritas SAA JIKA ingin mempertebal kawasan pertahanannya agar tidak mudah lagi dibobol FSA.

Perlawanan keras FSA pernah terjadi beberapa kali menjebol  kepungan SAA seperti  pada Agustus lalu jebol di kawasan Distrik Ramouse dan sekitarnya di Aleppo barat.

Jika itu terjadi akan runtuh moral SAA dan itu sangat melelahkan dan bisa jadi awal titik balik naiknya mental dan moral berperang di pihak pemberontak FSA.

(Jika ada kesempatan, Analisa khusus tentang 8 strategi SAA di Aleppo ini akan ditulis terpisah pada tulisan berikut.)

Mungkinkah Turki dapat melihat kondisi perkembangan terkini gambaran tigkat keberhasilan SAA seperti itu. Dapatkah Turki lebih bijaksana dengan cara  mampu membaca pesan-pesan tersebut …? Sudah tibakah saatna damai Suriah menjadi kenyataan jika Turki menurunkan sedikit saja targetnya dari dalam konflik Suriah?

Wallahua’lam bissawwaaaab..

Salam AGI

Iklan

Terimakasih berkenan memberi komentar Anda

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s