AS Bikin Bingung, Pesta Pizza dan Vodka Swiss Jadi Neraka Suriah

Getty Images

Dalam perang  Suriah posisi Rusia jelas sasarannya yaitu membela, memperkuat dan mempertahankan rezim Suriah, Beda dengan AS kini semakin membingungkan bahkan mebuat bingung mitranya sendiri. Sikap tak jelas AS ini bisa saja menimbulkan kesan seolah-olah AS memiliki kepentingan khusus dibalik membela mitranya dalam konflik Suriah.

Mungkinkah kepentingan khusus itu berupa harapan AS agar konflik Suriah makin sengit dan rumit untuk mengamankan posisi Israel di dataran tinggi Golan yang makin eksotik itu?

Kesannya menyudutkan Israel dan bisa dituding balik anti semit anti Israel atau pengidap Israel phobia? Tunggu dulu sejenak, mari lihat pada beberapa sikap AS dalam kancah konflik Suriah berikut ini :

  1. AS bersekutu dengan Turki dalam NATO akan tetapi Turki menemukan bukti, AS berada dibalik kudeta gagal terhadap Erdogan pada 15 Juuli lalu
  2. Selain itu,  AS dan Turki sekutu dekat dalam perang Suriah, tetapi AS juga bersekutu dengan pejuang Kurdi Suriah (unit YPG/SDF). Grup Kurdi paling ditentang Turki sebagaimana Turki menentang PKK Kurdi di Turki.
  3. AS membentuk pejuang Suriah Moderat  atau “Vetted ‘Moderate’ Syrian Rebels” dengan membantu NSyA atau NSF, tetapi di beberapa lokasi milisi buatan AS ini gagal menjalankan misinya karena selain berperang dengan beberapa unit grup dalam FSA  juga kerap kalah melawan ISIS berhasil merampas senjata dan peralatan tempur mereka. Ribuan milisi pernah dilatih dan dipersenjatai telah lenyap tak jelas rimbanya meninggalkan beberapa orang saja di tubuh organisasi tersebut.
  4. AS bekerjasama dengan Rusia yang jelas tujuannya adalah melindungi rezim Suriah dan pasukan loyalis SAA serta afiliasi di dalamnya. Satu sisi melaksanakan upaya perdamaian dengan Rusia tapi disisi lain AS mengintip informasi aktifitas Rusia dalam aksi memerangi ISIS dan menumpas FSA.
  5. AS memerangi ISIS tapi banyak issu menyebutkan AS setengah hati memerangi ISIS. AS “pilih kasih” menyerang ISIS terutama hanya pada kelompok ISIS beraliran al-Qaeda
  6. Pertentangan seru petinggi AS sedang berlangsung sengit satu sama lain. Pemerintah, Kongres dan Pentagon/ CIA memiliki kepentingan berbeda untuk menerapkan kebijakan luar negeri klasik ataukah yang up to date untuk kepentingan AS didalam konflik Suriah

Issu keterlibatan AS dalam kudeta gagal terhadap Presiden Turki Erdogan bukan rahasia umum lagi. Meski intelijen Turki punya data tentang hal itu di sisi lain intlelijen Rusia memiliki data lebih komplit. Kunjungan Erdogan pada Putin medio Agustus lalu menjadi ajang pertukaran informasi tentang posisi AS dalam kudeta nyaris menghentikan Erdogan untuk selamanya tiga minggu sebelumnya.

AS membentuk dan mempesenjatai pejuang moderat Suriah dengan bantuan ribuan ton peralatan tempur dan bantuan finansial serta pelatihan bernilai jutaan US dolar. Tapi apa yang tejadi kemudian adalah pengakuan AS sendiri bahwa upaya mencapai tujuan melalui pembentukan pejuang moderat itu berakhir gagal. Belasan ribu militan ang dilatih kini hana tinggal atusan saja dalam NSyA, ribuan lainna hilang rimbana tak jelas kemana. Sementara itu sejumlah senjata mereka bawa “dirampas” ISIS.

Kini AS seperti kebingungan dalam konflik Suriah, hal ini dapat dilihat dari sikap ambivalen AS tehadap satu mitra dengan mitra yang lain tidak dapat dirangkul menjadi kawan paling terpercaya. Jangankan tercipta kesatuan antara Kurdi dan FSA, sesama kelompok dalam internal FSA pun kerap terjadi perselisihan dan perbedaan pendapat.

  • AS membantu FSA bukan rahasia lagi, Akan tetapi sikap FSA terhadap AS tidak seindah dalam bayangan AS. Lihat saja dengan apa yang terjadi Senin (19/9) di al-Rai sebuah kota kecil dekat perbatasan Turki-Suriah, sejumlah pemberontak FSA menghujat dan memaki sejumlah pasukan komando AS saat mereka bertemu di sebuah tempat di kota itu. Mengingat tensi FSA semakin tinggi pasukan AS meninggalkan lokasi kota baru dikuasai FSA dari ISIS itu. Sumber drudge.com menulis lebih santun tapi sumber lain menulis lebih kasar, “Pasukan AS diusir dan dikejar pejuang moderat FSA keluar dari sebuah  kota,” tulis Sumber moonofalabama.
  • Perlu diketahui, hampir100 kelompok grup FSA itu berbeda-beda konsep idiologinya. Ada beridiologi Wahabi, Salafi, Islam Moderat, Sekuler dan lain-lain. Lebih berbahaya lagi, beberapa kelompok dalam tubuh FSA berusaha memperkuat blok sendiri, misalnya seperti terjadi pada hari ini (20/9) tiga grup satu aliran 13th Division, Suqur al-Jabal dan North Division membentuk kelompok bar“Free Idlib Army.” Sebelumnya juga dilapor beberapa kelompok lain mulai merapat ke JFS (dahulu al-Nusra)

AS bekerjasasama dengan SDF/YPG di utara Suriah untuk melumpuhkan ISIS hingga hampir mendekati ibukota Ar- Raqqa. Lalu entah bagaimana sejumlah pasukan khusus AS terlibat dalam kelompok SDF/YPG menghentikan masuk ke dalam kota Ar-Raqqa pada Juni lalu dengan alasan lebih fokus pada pembebebasan kota Manbij. Kota itu sendiri akhirnya dapat dibebaskan pada Juli lalu. Akan tetapi ofensif ke kota Ar-Raqqa belum juga terlaksana hingga kini selain hanya melaksanakan serangan udara sporadis di lokasi-lokasi tidak terlalu signifikan.

  • Sejumlah kota di sisi Jarablus dan sungai Eufrat bagian barat terpaksa dilepas kembali ke Turki yang menjalankan ofensif bertajuk The operation “Euphrates Shield”  awal bulan September. Namun sayang sekali informasi terkini menyebutkan ISIS mulai menjalankan aksi pembalasan di kota Manbij dan merebut sejumlah kota-kota kecil sekitar Jarablus yang direbut Turki dari YPG/SDF sejak awal September lalu.
  • AS bekerjasama dengan Kurdi Suriah hampir dapat menghubungkan Rojava timur dengan barat antara Al-hasaqah dengan Afrin. Tiba-tiba Turki keluar dari sarangnya mengejar SDF/PG ke dalam wilayah Suriah menyebabkan korban jiwa dipihak SDG/PG ratusan orang, Beberapa wilayah dikuasai SDF/PG dari ISIS terpaksa diserahkan pada Turki.
  • AS bahkan mengingatkan SDF/YPG agar tidak berperang dengan Turki JIKA tidak mau kehilangan dukungan AS. Memang benar AS kelihatan memihak  SDF/PG ketika milisi Kurdi itu menyerang basis tentara rezim Suriah SAA saat merebut kota al-Hasaqah pada Agustus lalu. AS bahkan mengancam akan menembak jatuh pesawat tempur Suriah (SyAF) jika menyerang SDF/PG walaupun mendapat dukungan angkatan udara Rusia.

AS tidak antusias tawaran kerjasama damai oleh Rusia. Selama krisis Suriah tidak sedikit kasus AS tidak terbuka menerima aneka proposal damai usulan Rusia hingga Rusia memutuskan menjalankan aksi langsung membantu rezim Suriah dari kepunahannya sejak intervensi Rusia setahun lalu, 30 September 2015.

  • Tak sedikit peristiwa AS mengintai posisi Pangkalan Udara Hmemim di Latakia. Tak sedikit intelijen AS memberi info pada pejuang atau pemberontak Suriah (FSA) tentang jadwa operasi pesawat tempur Rusia untuk dihindari FSA pada jam atau waktu tertentu.
  • AU Rusia kabarna kecolongan pada saat FSA berhasil mendobrak kepungan SAA di Ramuseh 18-19 Agustus lalu. AU Rusia tidak menjalankan bala bantuan pada SAA akibat tekanan AS jika ingin membicarakan kejasama damai ke depan.

Beberapa informasi menuduh AS sesungguhnya melindungi ISIS? Beberapa pengamat “US lovers” pasti akan bereaksi jika ada tudingan untuk AS seperti itu. Bentuk reaksi penolakan tudingan itu biasanya balik menuduh pemberi pernyataan sangat tendensius yaitu kelompok anti AS. Kalimat kedua adalah menanyakan kembali apa buktinya menuding AS pada posisi itu.

  • Di AS sendiripun banyak media sosial dan media massa menduga ada indikasi AS melindungi ISIS seperti ditulis dua media AS di naturalnews.com. Bahkan sebuah forum think tank peneliti globalresearch menulis lebih kasar lagi tentang keterlibatan CIA dan Pentagon memfasilitasi ISIS,Tentu saja  media massa itu punya data untuk mengungkapkan fakta-fakta semampunya meski tidak sekomplit diimiliki intelijen AS dan Pentagon.
  • Donald Trump calon presiden AS, pada sebuah kampanye menuding Obama membentuk ISIS dan mendanai ISIS. Apakah DT tidak punya kerjaan menuding dengan kalimat pedas seperti itu jika tidak punya bukti? Sudah gilakah kandidat presiden AS ini jika cuma  bisa mangap lalu lalu keluarlah kalimat tak elok didengar apalagi tidak dapat dipertanggung jawabkan?

Kebingungan AS lebih terlihat ketika terjadi pertentangan seru di kalangan internal antara Pentagon, Pemerintah dan Kongres. Pemerintah lebih bersikap konservatif menangani masalah Suriah tapi Kongres AS menyetujui langkah tegas mendukung pemberontak FSA dukungan Arab Saudi dan Turki.

  • Pentagon tidak mendukung langkah perdamaian diprakarsai John Kerry – Lavrov seminggu lalu. Molornya penandatanganan prakarsa damai Suriah oleh kedua pihak akibat alotnya pertentangan  kelompok Pentagon dibawah komando Menteri Petahanan Ashton Carter.

Sesungguhnya apapun alasan AS membentuk, mendanai, melatih dan menyokong sebuah pergerakan harus kita hormati karena itu adalah bentuk kebijakan politik luar negeri AS dan tentu saja untuk melindungi kepentingan AS dan juga kroni dekat alias konco – konco AS seperti Israel dan lainnya.

Kebingungan terkini adalah ketika pesawat tempur AS (koalisi pimpinan AS) menyerang poisis pasukan SAA yang sedang maju ke salah satu fron penting di Deir ez-Zor 18/9/2016 lalu. Dikabarkan lebih 62 orang SAA tewas terpanggang dalam konvoi saat akan menyerang ISIS diluar area pangkalan udara di kota itu. Sementara itu 100 SAA lainnya dikabarkan luka berat dan parah.

Akibat aksi terkini AS itu Rusia putus harapan meneruskan upaya damai Suriah. Pengorbanan waktu dan tenaga Rusia dengan cara merintis cara damai (usaha Lavrov-Kerry) seakan-akan hancur seketika tatkala pesawat tempur koalisi AS tanpa ampun secepat kilat membombardir pasukan SAA saat berperang melawan ISIS.

Meski AS telah menyatakan belasungkawa, penyesalan mendalam dan meyakinkan serangan itu murni salah sasaran tapi apa daya pernyataan AS itu sulit diterima Rusia dan kelompok pro Rusia mengingat sikap AS selama konflik Suriah memang membingungkan dalam dua pilihan, menghentikan ISIS atau menuntaskan rezim Assad.

Di kalangan warga dan media massa AS sediri juga menimbulkan tanda tanya besar. Portal berita NyTimes edisi 19/9/2016 menyorot keras AS seperti kebingungan di Suriah. NY Times menulis pedas, “satu sisi AS terlibat dalam perjanjian penghentian permusuhan dan perang tapi disisi lain justru membunuh pasukan lain sedang bertempur melawan ISIS.”

Kini hampir semua mitra AS dalam konflik Suriah kini bingung melihat aksi dan ulah Paman Sam. Kelihatannya ada yang disembunyikan AS di Suriah. Apa yang disembunyikan AS di dalam konflik Suriah, tak jelas.

  • Kebingungan AS membuat tensi Rusia naik.
  • Kebingungan AS membuat Turki panik
  • Kebingungan AS membuat YPG/SDF patuh tak berkutik
  • Kebingungan AS membuat FSA bisa licik
  • Kebingungan AS membuat ISIS atur taktik
  • Kebingungan AS membuat SAA bagaikan kena sengatan lisrtik
  • Kebingungan AS membuat Israel melihat dataran tinggi Golankini lebih cantik dan menarik
  • Kebingungan AS membuat Arab Saudi-Qatar mendelik, tak mngerti apa maksud dan tujuan AS lebih spesifik

Pantas, tensi Rusia meninggi dan mungkin -beberapa saat- akan menutup rapat harapan damai dengan AS untuk Suriah setelah merasa dibohongi berkali-kali selama konflik berlangsung. Rusia seperti seorang wanita sedang “melempar piring” ke sana-ke mari. Ibarat  isteri kecewa pada suami tak henti berdusta bikin Rusia kali ini benar-benar kalap. Puluhan truk bantuan kemanusiaan (dutuding ) mendapat serangan pesawat tempur Rusia. Kota Aleppo mendapat serangan udara intensif. Di sisi lain beberapa daerah kepungan sekitar Damaskus, Homs dan Hama makin gencar mendapat teror serangan udara di malam hari.

Melihat hal ini, AS malah pasang stretegi baru, sekali lagi tak lepas dalam nuansa mebingungkan. Portal berita CNN beberapa jam lalu saat tulisan ini sedang disiapkan memberitakan sikap AS melalui juru bicara Deplu AS, John Kirby. Dia menyatakan AS tidak siap duduk bersama Rusia dalam pusat kejasama AS-Rusia untuk damai Suriah.

Membingungkan karena Menteri luar negeri John Kerry saja beberapa jam sebelum Kirby masih sempat mengharapkan kerjasama damai dengan Rusia masih dapat diharapkan.

Dengan demikian artinya pesta Pizza dan Vodka di penghujung acara persetujuan kerjasama AS-Rusia untuk damai Suriah minggu lalu kini tinggal kenangan. Pizza dan Vodka tinggal seonggok sampah dan tak pantas lagi dikenang. Impian munculnya Kerry-Lavrov for Syrian with Love untuk meraih hadiah Nobel Perdamaian hilang seketika dan sirna bersama kepulan asap perang Suriah. Pesta Pizza (AS) dan Vodka (Rusia) berubah menjadi ladang pembantaian jika tak pantas disebut “neraka Perang Suriah.”

Apa sesungguhnya dicari atau diharapkan AS dalam konflik Suriah? Wallahualam bissawwab..

—————————

Salam A GI

Iklan

Terimakasih berkenan memberi komentar Anda

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s