Spekulasi ISIS dibalik Teror di San Benardino, AS

san-bernardino-rare

Tidak New York, tidak juga Washington menjadi sasaran ISIS meski berkali-kali ISIS mengancam akan melakukan serangan mirip Horor Paris 13 Nopember lalu di Amerika Serikat (AS). akan tetapi kota-kota kecil (satelit) di AS kini menjadi nyata aksi teror skala besar, seperti yang terjadi di San Bernardino, California pada 2 Desember 2015 lalu.

Ancaman demi ancaman sebagaimana dilontarkan ISIS terhadap sejumlah negara lainnya akhirnya benar-benar terjadi di AS tatkala sepasang suami istri (Syed Rizwan Farook dan Tashfeen Malik) menyerang sebuah klinik kesehatan milik pemerintah di San Berdardino, California.

Pukul 10.59 pagi waktu setempat Farook dan istrinya Malik masuk ke klinik yang mempekerjakan 80 karyawan termasuk Farook sendiri sebagai petugas penanggung jawab kesehatan dan kebersihan lingkungan. Menggunakan pistol semi otomatis dan senapan semi otomatis dan beberapa tabung peledak yang gagal diledakkan mereka memuntahkan 75 butir peluru terhadap sejumlah petugas sehingga menewaskan 14 karyawan dan melukai 23 orang lainnya termasuk dua polisi yang pertama datang ke klinik tersebut.

Setelah beraksi selama empat menit keduanya menggunakan Ford SUV berpelat Alabama meninggalkan lokasi. Berselang empat menit kemudian pertolongan pertama segera tiba.

Petugas SWAT yang tiba beberapa saat kemudian meledakkan peledak yang tertinggal dan membersihkan lokasi sementara petugas unit anti teror lainnya memburu ke dua pelaku yang telah teridentifikasi posisinya.

Pukul 3 waktu setempat, 23 polisi dari ratusan petugas keamanan menggunakan kendaraan anti teror menyergap pelaku di salah satu ruas jalan utama San Berdardino sekitar 2,7 kilometer dari tempat peritiwa terjadi. 76 peluru dimuntahkan pada keduanya  hongga tewas seketika. Petualangan keduanya berakhir dan petugas terkait mencari identitas kedua pelaku yang kini menimbulkan beberapa informasi yang berbeda tentang organisasi apa di balik aksi tersebut.

Sejumlah kabar dan informasi dari berbagai media menyebutkan keduanya bergerak untuk ISIS sesuai dengan lontaran ancaman ISIS selama ini terhadap AS. Pro dan kontra keterlibatan ISIS di dalam aksi teror terhadap neger Paman Sam kini bermunculan.

Beberapa media yang menduga keduanya berkaitan dengan ISIS adalah :

  • CNN edisi 6 Desember 2015, menulis ISIS diduga pelakunya berdasarkan pesan yang masuk ke tim penyidik menyatakan keduanya adalah pendukung ISIS di AS. “ISIS on Saturday hailed the two people who massacred 14 people in Southern California this week as “supporters” of the terror group — a message that came after U.S. investigators said they suspect one of the shooters professed loyalty to the Islamist network”
  • CBS News edisi 5 Desember 2015 menuliskan kedua pelaku adalah anggota ISIS. “Militants affiliated with ISIS who carry out attacks are commonly referred to in the group’s propaganda as “lions,” ”fighters” or “mujahedeen.”” tulis CBS.
  • The DayliMail edisi 3/12/2015 menuliskan keduanya adalah simpatisan ISS di AS
  • Dari Inggris, Express edisi 5/12/2015 melaporkan keduanya memiliki relevansi dengan jaringan ISIS
  • Salah satu siaran berita online di Arab Saudi, al-Bayan mengatakan kedua pelaku adalah pengikut ISIS.

Sementara itu beberapa media lainnya dan sumber berkompeten bersikap hati-hati dalam pernyataannya tentang keterlibatan ISIS di balik peristiwa tersebut yaitu :

  • The Washington Pos edisi 5/12/2015 menyatakan aksi tersebut adalah aksi terror akan tetapi bukan aksi islam radikal dari luar negeri.
  • The NY Times edisi 4/12/2015 juga senada dengan pernyataan di atas.
  • Direktur FBI memberi keterangan bahwa hingga kini tidak ada jaringan teroris asing terlibat di dalam aksi teror tersebut.
    • The FBI believed there was evidence that Farook and Malik were “self-radicalised” under “inspiration by foreign terrorist organisations”, according to James Comey, the bureau’s director. But Mr Comey added: “There’s no indication that they are part of a network,” sebut sumber di atas .

Mungkinkah pasangan suami istri itu pelaku utamanya yang rela meninggalkan buah hati berusia 6 bulan yang dititipkan pada neneknya (ibu Farook) di pagi hari sebelum peristiwa itu terjadi? Bayi yang malang itu tentu tidak mengerti untuk berkata apa-apa mengapa papa dan mamanya tidak datang melihatnya lagi. Hal yang sama juga terjadi pada belasan korban tewas yang juga tidak mengerti mengapa orang-orang yang mereka cintai tidak pernah kembali ke rumahnya lagi.

Terlepas dari siapa organisasi pelakunya berikut beberapa data dan fakta yang mampu mengarahkan kita pada jawaban atas pertanyaan diatas.

  • Peristiwa terjadi hampir pukul 11 waktu setempat. Berselang empat menit kemudia serangan selesai, mengapa baru empat jam kemduian (sekitar jam 3 sore) kedua pelaku baru ditemukan?
  • Lokasi tertembaknya pelaku hanya 2,7 mil dari tempat kejadian perkara. Pelaku ditemukan dalam mobil Ford SUV dikepung ratusan personil keamanan dan polisi. Mengapa sampai 4 jam kemudian baru menemukan pelakunya yang mudah terlacak dengan melarikan diri dengan kendaraan ditempat terbuka
  • Bahan peledak yang dipakai pelaku katanya tidak meledak. Baru kemudian diledakkan petugas SWAT sejam kemudian di lokasi kejadian.
  • Di duga pelakunya ada tiga orang, seorang lagi dinyatakan berhasil lolos dari kepungan. Mengapa hal itu bisa sangat mudah terjadi dalam kepungan ratusan polisi dan petugas kemanan AS?
  • Media massa utama dan berpengaruh di AS berpihak kepada pernaytaan resmi Direktur CIA sementara media lainnya menuduh ISIS dibalik aksi terror di San Bernardino tersebut.
  • FBI meyakini tidak ada indikasi organisasi teroris terlibat di dalam aksi teror tersebut.

yTujuan apa ingin dicapai oleh pihak keamanan AS dengan tidak menyebut ISIS sebagai pelaku aksi tersebut mari kita simak beberapa kesaksian sumber lainnya tentang Farok dan istrinya Malik.

  • Kakak kandungnya (Siara Khan) menilai adiknya selama ini baik-baik saja. Ia memang tertutup, rajin ibadah dan hubungan dalam keluarganya juga baik-baik saja. Tapi ia tak tahu tentang masa lalu adik iparnya, Malik, katanya kepada dailymail
  • Sementara itu salah satu sumber, pemilik restoran tempat Farook bekerja sebelumnya mengatakan tidak ada tnda keanehan pada Farook saat terakhir meninggalkan restorannya, dia baik-baik saja. Ia mengaku lama tak bertemu Farook setelah keluar dari restorannya.
  • Ayah Farook sendiri yang diwawancarai oleh media Spanyol mengakui anaknya memang tertarik pada ISIS dan Israel meski ia tidak mengetahui anaknya terlibat di dalam jaringan tersebut.
  • Pemerintah Arab Saudi mengatakan nama Malik (istri Farook) tidak termasuk dalam daftar jaringan ISIS meski Malik pernah ke Arab Saudi dan tinggal bersama ayahnya beberapa tahun sebelum pergi ke Pakistan. Sumber : washingtonpost
  • Mengapa kali ini FBI tidak dengan tegas menyebut Farook terlibat dengan ISIS dan menuding secara langsung ISIS berada di balik aksi keji tersebut?

Mungkin inilah sebabnya menimbulkan berbagai spekulasi di kalangan media dan warga AS yang kini bertanya tanya tentang tingkat keamanan terhadap mereka di negerinya sendiri.

Meski demikian sikap pemerintah dan keamanan nasional AS peristiwa itu kembali membuat warga muslim yang tak terkait apa-apa dengan jaringan tersebut menjadi bulan-bulanan dan olok-olok bahkan muncul sentiment warga dan media di mana-mana seakan-akan semua muslim patut dicurigai sebagai ISIS dan muslim dikaitkan dengan teroris.

Semoga pemerintah AS mampu meningkatkan tingakt keamanannya menyusul aneka ancaman ISIS terutama di kota-kota satelitnya. Selain itu diharapkan mampu menyikapi dengan bijaksana agar tidak menimbulkan antipasti dan sentiment warganya melukai ummat muslim yang tidak ada kaitan dan tak mengetahui apa-apa dengan jaringan dan aksi terror tersebut atau aksi terror di manapun di dunia ini..

Apa tujuan atau motif aksi tersebut dan siapakah Farook dan Malik mari kita simak pada tulisan yang akan datang (berikutnya).

———-

Salam AGI

Sumber :

npr.org

http://www.dawn.com

dailymail.co.uk

telegraph.co.uk

Jenkers.com

washingtonpost.com

Iklan

Terimakasih berkenan memberi komentar Anda

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s